Jumat

SISI LAIN KEHIDUPAN DI IBUKOTA

Cerita ini saya tuliskan agar dapat berbagi dengan sahabat Rumah Islami. Ada sisi lain di Jakarta yang menyejukkan hati di tengah panasnya roda kehidupan Ibukota.

******

Ada sepasang suami istri yang sudah tua sekali. Hampir tiap hari mereka lewat depan rumah menjajakan dagangannya. Sang suami berusia 95 tahun dan istrinya 78 tahun. Saat saya tanya pada si nenek siapa namanya, dia menjawab “Nama saya Nek Kesih neng “.

Mereka berdua ternyata berasal dari Subang. Kemana-mana selalu berdua karena mereka tidak dikaruniai keturunan. Pernah saya bertanya apakah Nek Kesih punya saudara di Jakarta, dia hanya tersenyum dan menjawab bahwa mereka tidak mengetahui keberadaan sanak saudaranya.

Untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, mereka berkeliling menjajakan jagung dan kacang rebus dari pagi sampai dengan pukul 19.00. Yang bikin saya geleng-geleng kepala adalah mereka harus berkeliling dengan membawa beban yang tidak ringan. Paling tidak 20 jagung yang sudah direbus dipikul oleh sang kakek, sedangkan si nenek bahkan sampai membawa 30 jagung plus kacang rebus! Terkadang setelah seharian berkeliling, semuanya harus mereka bawa pulang karena tidak laku. Tak tahan rasanya kalau mendengar cerita mereka. Walaupun tidak pernah sekalipun Nek Kesih mengeluh. Beliau bercerita dengan wajah yang selalu tersenyum. Heran!

Karena tidak tega, beberapa kali saya borong dagangannya yang tersisa. Paling tidak meringankan bawaan kakek dan nenek. Mereka bisa pulang dan tak perlu berkeliling lagi.

Ada satu hal yang selalu saya ingat. Mereka pasti menolak kalau hanya dikasih uang! Saya bilang bahwa ini ala kadarnya buat beli lauk. Sambil menggelengkan kepala, diserahkan si Nenek beberapa buah jagung seharga uang yang saya berikan. Bahkan h
arganya diturunkan alias dikasih diskon “ini spesial buat Eneng aja lho” begitu si Nenek selalu katakan.

******

Sudah hampir dua minggu kakek dan nenek tidak lewat depan rumah. Ada apa ya? Sempat terbersit perasaan yang tidak enak. Ada rasa kehilangan juga.

Sampai akhirnya dua hari yang lalu saya dengar suara teriakan nenek menjajakan dagangannya. Spontan saya keluar rumah dan menghampiri beliau. Si Nenek tersenyum saat saya panggil. Tapi dimana si Kakek ya?

“Kakek sakit Neng. Udah dua minggu hanya tiduran di kamar” Benarlah perasaan saya. Saya tanyakan apakah sudah dibawa ke dokter. Nenek menjawab bahwa Kakek sudah dikasih obat tradisional. Kakek ternyata paling anti ke dokter. Takut disuntik :)

Saat sedang memilih jagung, si Nenek tiba-tiba memegang tangan saya. “Neng, Insha Allah besok hari terakhir saya berjualan”. Saya sedikit terperanjat “Kenapa Nek? Kok berhenti berjualan?”. Beliau kemudian bercerita bahwa si Kakek sudah merasa bahwa hidup beliau tidak lama lagi. Penyakit yang dia derita, saat saya tanyakan penyakit apa Nenek hanya tersenyum, telah menggerogoti tubuhnya. Bila saatnya tiba, Kakek ingin meninggal di kampung halamannya.

******

Kemarin suara Nek Kesih tidak terdengar seharian. Bukankah ini hari terakhir beliau berjualan? Padahal telah saya niatkan untuk memberikan uang, walaupun tidak seberapa, lumayan untuk ongkos pulang kampung dan bekal seadanya.

Karena penasaran, malamnya saya minta tolong Tukang Ojek dekat rumah untuk mencari alamat beliau. Yang cukup mengherankan ternyata dia tahu rumah Nek Kesih!

“Saya tahu Bu rumah kontrakannya. Nenek itu baek banget. Sering ngasih jagung dan kacang rebus sama kita-kita tapi ga mau dibayar”

Saat tiba di rumah kontrakan Nek Kasih, hati saya cukup terenyuh melihat kondisinya. Mungkin belum pantas disebut rumah ya, kamar petakan tepatnya. Luasnya hanya 2,5m x 3m. Dinding kamar itu hanya ditutupi seng dan pintunya hanya tertutup setengah saja. Bagian atas pintu ditutupi kain agar tidak terlalu dingin di waktu malam.

Saat saya sampaikan maksud kedatangan malam itu, mereka berdua menangis sambil berkali-kali mengucapkan terima kasih. Saya pun tak tahan untuk tidak meneteskan air mata. Ya Allah betapa yang hamba berikan sangatlah tidak seberapa! Menyesal rasanya hati ini karena tidak membawa lebih. Nek Kesih minta sama Kakek untuk berdoa untuk kebahagiaan saya dan keluarga. Doa yang begitu panjang dan semakin membuat hati saya bersedih.

******

Hari ini tidak terdengar lagi suara Nenek dan Kakek menjajakan dagangannya. “Mereka sudah berangkat subuh tadi Bu”. Begitu kata Tukang Ojek yang kebetulan lewat depan rumah.

Sekedar info, kemaren malam saat saya tanya berapa ongkos ojeknya, si abang menolak untuk dibayar. “Gratis Bu. Saya ga bisa kasih apa-apa buat Nenek. Cuma ini yang saya bisa kasih. Beliau orangnya baek”. Subhanallah!

Dan yang cukup membuat saya sedih adalah saat kemaren malam ngobrol dengan Kakek dan Nenek, saya baru tahu kalau jagung yang mereka jajakan dibeli dari tetangga dan keuntungan per jagung hanya 500 perak! Padahal tidak sekali dua kali mereka kasih diskon yang kalau dihitung untungnya hanya menjadi 200-300 perak!

******

Selamat jalan ya Kakek dan Nenek Kesih yang baik. Semoga Allah SWT selalu memberikan yang terbaik buat kalian berdua.Tak terasa telah tumbuh rasa sayang di dalam diri saya dan keluarga. Sulit rasanya melupakan mereka, padahal baru sebulan terakhir kami cukup dekat. Serasa ada ikatan batin di hati kami...

Catatan: Foto di atas diambil sebagai kenang-kenangan di malam terakhir sebelum mereka pulang kampung.

62 komentar:

  1. subhanallah.. what a nice posting..
    saya sampai terharu membacanya..
    intinya kita harus bersyukur atas apa yg telah kita terima dari Nya sebagai rejeki kita selama ini. Jangan selalu melihat ke atas, lihat lah ke bawah. dan belajarlah nilai ketulusan dan budi pekerti luhur dari Nek Kasih ini...

    ya Allah berikanlah kesembuhan kepada kakek, amin

    BalasHapus
  2. pelajaran berharga yang tiada bandingannya..good posting

    BalasHapus
  3. itu salah satu potret kehidupan bukan hanya di kota, di desa bahkan di negara maju sekalipun apalagi negara indonesia raya dengan segala macam korupsinya, dan saya yakin Allah punya rencana. Kita hanya menjalani dengan iklas & bersyukur.
    Terkadang kita tidak memahami bahwa meraka sangat bahagia, karena kita terbiasa mengukur segala sesuatu dengan materi dan angka.

    BalasHapus
  4. Saya menangis begitu bacanya... Dengan segala kekurangan kakek & nenek itu, mereka masih bisa berbuat baik & tidak mengharapkan belas kasih orang...Kadang2 kita lupa utk berbuat baik disaat kita sendiri dalam kesusahan...
    Insya Alloh, kakek akan disembuhkan & Alloh memberikan mereka kemudahaan...amin

    BalasHapus
  5. bisa dijadikan contoh oleh para pejabat sana...

    BalasHapus
  6. Hello
    salam kenal ya..
    ku indra
    senang berkenalan dengan kamu

    BY:
    http://palembang-musi.blogspot.com/

    BalasHapus
  7. posting yang bagus..mengharukann..
    pelajaran bagus, makasih ya uda ingetin aku, biar lebih bersyukur lagi atas hidup dan keadaan ini. yah, hidup adalah perjuangan. :)

    BalasHapus
  8. ya ALLAH..
    semoga mereka mendapatkan uluiran tangan
    dr org2 dermawan..
    :D

    BalasHapus
  9. Aku benar-benar terharu membacanya.. makasih mba...

    BalasHapus
  10. Hemmmm...kira-kira apa yang bisa aku lakukan yah...

    BalasHapus
  11. terharu banget saya baca postingan ini.
    banyak hal positip yang bisa diambil.
    bahwa di jakarta, masih ada orang2 seperti ini..
    semoga kakek dan nenek bisa bahagia di kampungnya, sampai akhir hayat.

    BalasHapus
  12. jadi kangen ortu dirumah...

    BalasHapus
  13. wah tergugah jg hati baca cerita si nenek, simbol kesetiaan , kejujuran, ketabahan dan semuanya....trima kasih rumah islami....ingatkan terus akan kebajikan di era sekarang...

    BalasHapus
  14. menyentuh sekali artikelnya..

    BalasHapus
  15. ya itulah yang namanya ibukota .. semua jenis kehidupan ada...
    Mungkin kadang kita lupa bersyukur dengan kehidupan kita yang sudah ada, tapi justru dari saling berbagi pengalaman seperti inilah kita saling mengingatkan.
    Jazakillah untuk sharingnya.

    BalasHapus
  16. hhhmmm... gak bsa berkata2,, satu pelajaran hidup yg patut diperhatikan.. Allah maha pelindung,, maka IA akan melindungi umat nya yang setia kepada NYA.

    BalasHapus
  17. wah... mbak... saya sangat terharu baca ceritanya...sampe bingung mau kasih komen apa. semoga kakek dan nenek Kesih diberikan limpahan rejeki, semoga kakek diberikan kesehatan

    BalasHapus
  18. kedua mata saya berkaca-kaca baca postingan ini, nice posting

    BalasHapus
  19. mungkin kisah ini adalah salah satu dari ribuan kisah empati yang wajib diketahui oleh manusia supaya lebih banyak bersyukur kepada Sang Maha Kholik

    BalasHapus
  20. wahh... Nice postingan bro.. Hiks hiks hiks...

    BalasHapus
  21. salut nih ama sepasang kakek nenek itu. setiaaaa..banget...nah ini yang perlu ditanya"apa resepnya ya?"

    BalasHapus
  22. Pasti masih banyak Nek Kasih yg lain yg belum diketahui keberadaannya

    BalasHapus
  23. allahualam..mudah-mudahan diusia yang sudah tua, kakek nenek tersebut mendapat kebahagiaan yg tidak pernah dirasakannya

    BalasHapus
  24. sebuah cerita yang sangat layak sebagi bahan renungan..
    seandainya semua orang bisa seperti kakek dan si nenek...terutama yang mau maju ke senayan..
    subhanallah...

    BalasHapus
  25. hmmm...dengan bersyukur maka kita bisa menikmati apa hidup itu.sungguh posting yang bagus

    BalasHapus
  26. terharu bgt sy bacanya.. contoh yg sangat baik y.. walopun miskin materi tapi hatinya sangat kaya..

    BalasHapus
  27. awesome post..kadang dari kehidupan disekeliling kita membuat kita bisa mengerti betapa kita telah banyak dikaruniai kenikmatan..semoga kita selalu bersykur dan senantiasa dapat membantu orang-orang disekitar kita dalam kondisi apapun..

    BalasHapus
  28. mengharukan, suatu pembelajaran yg bagus, nice post :)

    BalasHapus
  29. sebaiknya kita bersyukur atas segal yang telah diberikan Allah, semoga artikel ini bisa dijadikan pelajran bagi kita semua, amiin...

    BalasHapus
  30. *sigh..

    - merasa malu karena ketulusan hati mereka yg bgitu besar
    - merasa sedih krn ga bisa berbuat apa2

    semoga mereka diberi ketabahan dan kebahagiaan oleh Allah SWT,
    amin...

    BalasHapus
  31. waduh.. thx artikelnya, bisa jadi pembelajaran... :)

    BalasHapus
  32. ada sesuatu yang bisa saya ambil dari cerita ttg nek Kasih *terharu*
    walaupun hidup susah, serba kekurangan, tapi tetap bersyukur dengan yang dimiliki saat ini. tidak mau menerima uang kalau bukan karena beli jagung mereka (mereka tidak mau dikasihani)
    bagi mereka, biarlah sedikit hasil yang di dapat dari hasil jual jagung, tapi menjadi berkah dan nikmat yang dirasakan.

    good posting..bisa menjadi satu inpirasi.

    BalasHapus
  33. HELLO MY BROTHER FROM TURKEY GREETÄ°NG YOU

    http://laracroft3.skynetblogs.be http://lunatic.skynetblogs.be

    BalasHapus
  34. Alhamdulillah... syukur dan ikhlas selalu mampu menjawab semua cobaanNya...

    Semoga Allah selalu memberikan yang terbaik dan terberkah bagi Nek Kesih, Kakek dan kita semua...amiin...

    Makasih sharingnya ya...:)

    BalasHapus
  35. Hi,thank you for the visit.Cheers.

    BalasHapus
  36. terimakasih atas postingannya, mengingatkan kita atas arti syukur yang sebenarnya.. salam kenal bro :)

    BalasHapus
  37. subhanallah...
    tulisan yang mengharukan..
    saya suka ketemu manusia luar biasa seperti mereka.. yang udah jarang kita temui..

    semoga si Kakek cepet sembuh, en bisa jualan lagi.. berbagi kebaikan dengan orang-orang sekitar...
    amin..

    BalasHapus
  38. terenyuh sekali membaca nya. Allhamdulillah kita masih bisa diberikan rezeki yang cukup

    BalasHapus
  39. Contoh hidup yang banyak memberi makna....agar manusia mengerti bahwa hidup ini adalah perjuangan..salam putra singkep

    BalasHapus
  40. Subhanallah..speechless..trenyuh sekali membacanya...orang" yang sangat mulia...sementara diluar sana banyak sekali orang yang seenaknya menghambur"kan uang dan memakan hak orang kecil.InsyaAllah nenek Kasih dan kakek akan selalu dilindungi Allah dan menjadi ahli syurga..Amiieen..

    BalasHapus
  41. Bersyukurlah kita yang telah diberikan kelebihan rezeki.

    BalasHapus
  42. Merupakan salah satu contoh...


    Masih banyak orang2 di sekitar kita yg kehidupannya seperti itu..


    Mari kita bantu mereka semampu yang kita bisa.....

    BalasHapus
  43. saya terharu...
    Mudah2an orang-orang kaya di negeri ini peduli pada nasib orang seperti kakek-nenek itu.

    BalasHapus
  44. Sangat sangat senang dengan ceritanya, memang benar kehidupan di kota lebih mengenaskan ketimbang kita hidup di kampung, orang banyak hidup dengan urusan masing2 sampai tetangga pun tidak tahu, mudah2an kehidupan dan perekomomian Indonesia bisa berubah di kemudian haris

    BalasHapus
  45. terimakasih sudah berbagi kisah yang humanis banget.
    semoga kakek dan nenek Kesih bisa merasakan kebahagiaan di kampung sampai akhir hayatnya.
    kita pun dapat memetik hikmah dr postingan ini untuk senantiasa mensyukuri segala nikmat yg sudah diberikanNya.
    salam

    BalasHapus
  46. jadi sedih sob...dari posting ini. Perlu direnungkan sejenak sebagai penghormatan

    BalasHapus
  47. terharu T_T
    preman, penjahat, pembunuh, dan orang bengal kayak gue pasti terharu kalo baca...

    salam kenal ya...

    BalasHapus
  48. Sungguh sangat menyentuh hati. Semoga bersama mereka kebahagiaan yang indah di alam yang kekal nanti. Amin.

    BalasHapus
  49. postingannya bagus banget,tulisan ini memperlihatkan ketegaran seseorang...yang gak lain hanya Allah SWT Sang Maha Pengasih....

    BalasHapus
  50. Pelajaran yang sangat berharga untuk saya, postinga yang bagus. makasih

    BalasHapus
  51. Pelajaran yang sangat berharga untuk saya, postinga yang bagus. makasih

    BalasHapus
  52. Menyimak tulisan anda saya jadi teringat juga pada sebuah pengalaman yang sering saya temukan. Sering saya menjumpai orang seperti yang anda ceritakan itu. Namun yang membuat saya heran, kenapa orang yang dianugrahi jiwa mulia seperti nenek Kesih dan yan lainnya jarang bahkan belum pernah ada yang tampil sebagai pemimpin. Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa pemimpin kita tidak bijak, tapi itulah kenyataan yang selalu kita jumpai. Mudah-mudahan Kakek dan nenek Kesih diberi kesembuhan dan bisa berjumpa lagi dengan anda. Salam hormatku buat beliau bila anda berjumpa kembali.

    BalasHapus
  53. saya pernah ke kota bandung dan jakarta..mmg penduduknya menarik berbanding malaysia.. :)

    BalasHapus
  54. Semoga Allah memberikan kebahagiaan untuk Nenek dan Kakek itu di dunia dan akhirat Amin.
    Terimakasih sudah memposting blog bagus ini.

    BalasHapus
  55. subhanallah...begitu menyentuh..
    pencerahan buat saya di hari ini..

    BalasHapus
  56. nice posting
    membacanya membuat saya terharu

    BalasHapus
  57. membaca artikel ini aq langsung merinding, begitu baiknya si nenek ama kakek....

    semoga kakek sembuh....

    BalasHapus
  58. No komen,,just say Good Luck grandmother...!!

    BalasHapus
  59. Mengapa Orang seperti itu masih mau memberikan seagian rezkinya kepada orang lain??

    Sedangkan Orang kaya Sangat Jarang yang mau berbuat seperti itu....

    Itu dikarenakan Orang yang "pernah berada di bawah mengetahui bagaimana rasanya menjadi 'orang bawah'" sedangkan orang kaya menganggap rendah orang bawah....

    itulah mengapa tuhan memberikan coba-an kepada orang kaya agar cobaan itu dapat dipelajari dengan baik....




    Cara Belajar

    BalasHapus
  60. Subhanallah... saya sampai meneteskan air mata membacanya... Sungguh baik kakek dan nenek ini...

    Semoga Allah SWT senantiasa melindungi mereka berdua, aamiin ya rabb...

    BalasHapus

Terima Kasih Atas Komentarnya Ya. Mampir Kembali :)

Related Posts with Thumbnails

Video Lagu Musik Religi Islami 2016 Sambut Lebaran 1437H

Loading...