Jumat

Caesar: Hal Yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Memilih Metode Persalinan

Membaca judul di atas pasti beberapa blogger pria langsung tancap gas blogwalking ke blog sebelah :)

Tapi nanti dulu!

Baca sampai habis tulisan ini, karena saya ingin sedikit menginformasikan bahwa ternyata ada yang harus dipertimbangkan saat memutuskan apakah sang istri hendak melahirkan secara normal atau ”terpaksa” secara Caesar. Mengapa tulisan terpaksa diapit dengan tanda kutip? Kan udah dibilang baca sampai habis ya :)

******


Umumnya pada saat disuruh memilih metode persalinan untuk istri, calon ayah atau suami cenderung untuk memilih Caesar dengan alasan supaya proses persalinan dapat dilakukan dengan cepat dan sang istri tidak lama-lama menderita atau kesakitan. Rasa sayang ini sering kali tidak disertai dengan mencari informasi terlebih dahulu apa sih plus minus kedua metode tersebut.

Dari penelitian terakhir, walaupun masih dianggap kontroversial, ternyata 79% anak yang lahir melalui proses pembedahan berpeluang menderita sakit asma atau alergi. Hal ini terkait dengan rendahnya kekebalan tubuh si anak.

Alergi yang disebabkan oleh alergen, yaitu gangguan fungsi lambung akibat minimnya mikrobiota dan autoimun yang ditimbulkan antigen dalam tubuh, perlu untuk medapatkan perhatian lebih lanjut. Faktanya adalah: anak yang lahir dari persalinan normal keluar melalui perineum dan vagina (ini bahasa kedoketeran ya, monggo dicari di Google) dan dipastikan langsung ditempeli oleh si mikrobiota dalam jumlah yang memadai. Sedangkan si anak Caesar (mohon jangan ditambahkan dengan kata ’Julius’, baca aja seadanya) dilahirkan dalam kondisi steril, sehingga Ibunya tidak membekali si buah hati dengan mikrobiota.

Rendahnya mikrobiota dapat menimbulkan masalah kesehatan sebagai berikut:
  • Bayi sering terserang diare akibat infeksi pencernaan.
  • Terkena diare karena asupan antibiotik
  • Menderita kolik, yaitu ketidakmampuan sistem pencernaan bayi untuk mengurai makanannya.
  • Peradangan pada saluran perncernaan.
  • Intoleransi laktosa, yaitu kondisi, dimana terdapat gejala – gejala tertentu setelah seseorang mendapat masukan laktosa (kabohidrat primer susu yang diperoleh dari sang Ibu). Gejalanya antara lain: mules, diare (kembali ke nomer 1 lagi ya) dan muntah.

Kasihan ya dedek bayi! Pasti si buah hati menjadi rewel, terus menangis dan ga betah tidur. Ayah dan bundanya bakalan sering kurang tidur dan harus gantian ngeronda ya :)

Berikut ini beberapa tindakan supaya Anda bisa sedikit lelap di malam hari:
  • Pemberian ASI eksklusif selama enam bulan. ASI dapat meningkatkan jumlah bakteri baik dalam tubuh si buah hati.
  • Sedapat mungkin mengurangi pemberian antibiotik
  • Menambah jumlah asupan probiotik, yaitu bakteri baik hati yang dapat mengurangi gejala rendahnya mikrobiota di atas.

Nah, gimana Bapak-bapak sekalian? Masih memilih Caesar sebagai alternatif utama? Sayang istri boleh, tapi jangan lupakan si buah hati ya.

Terlepas dari uraian di atas, saya pribadi lebih setuju persalinan normal karena ongkosnya jauh lebih murah :D

Akhir kata, saya hanya ingin mengingatkan bahwa pilihan Caesar tidak selamanya salah, karena ada kondisi tertentu dimana si Ibu tidak memungkinkan melahirkan secara normal. Carilah informasi sebanyak mungkin, cek kondisi secara berkala, konsultasikan keluhan dan sampaikan segala hal ke dokter kandungan - walaupun kita anggap sepele, sehingga kita lebih yakin dalam memilih metode persalinan.


******

Tulisan di atas sebagian besar saya ambil dari Koran Tempo (maklum langganannya cuma koran ini, yang penting niatnya baik ya) dan beberapa di ambil secara Googling (thanks ya Om Google).

Next posting: award dari teman-teman tercinta, jawaban tes IQ yang udah banyak yang protes, dan ulang tahun si…..bingung mau posting yang mana ya :)


37 komentar:

  1. wah, menarik banget artikelnya dan usefull terutama bagi keluarga muda...btw, kenyataan ketika konsultasi ke dokter, ini sering saya dengar dari para sahabat, bahwa mereka selalu divonis agar melahirkan dengan cara caesar, ngga jelas apa alasaannya, yg pasti teman2 saya itu mundur dan memilih cara alami, alhamdulliha toh mereka dapat selamat saat melahirkan. Okey, th's infonya....sukses yah...

    BalasHapus
  2. ia mendingan normal d, tapi skrng kn dokter kadang mau ceet aja, baru mpe RS langsung bilangnya cesar aja gitu..

    BalasHapus
  3. wah berguna niy....
    biar calon2 ibu bisa mempertimbangakan lebih baik normal ato caesar...
    thanks ya..

    BalasHapus
  4. hmmm...karna blm pernah kawin jd blm pernah liat orang ngelahirin hehehe...tp tetep nice info mba'..

    wih ditunggu post slanjutnya, tiga2 nya jg oke tuh skaligus hehe

    BalasHapus
  5. Hmm.. caesar itu pilihan alternatif. Yang utama dan selalu dianjurkan adalah normal. Kecuali tidak memungkinkan, walaupun caesar pada saat melahirkan tidak menyakitkan, tetapi pada kenyataannya sakitnya justru setelah melahirkan, tahap penyembuhan luka akibat caesar.
    Oh iya mba, linknya udah aku pasang di blogku. Link balik ya, thanks sebelumnya...

    BalasHapus
  6. wah...kbetulan nih...
    orang tua saya lagi hamil, udah 9 bulan loh...
    jadi lahirnya normal aja deh...

    BalasHapus
  7. menarik mbak, postingan ini sekalian untuk ngasih tau kekita kalo jangan buru2 ambil keputusan tuk caesar..jika masih mampu tuk lahirin normal..siip dehh

    BalasHapus
  8. wah,,, info seperti ini gag cuma untuk kaum ibu aza,, kita sebagai calon2 bapak juga perlu menyerap nih,,, info yg sangat berharga mba

    BalasHapus
  9. keren artikelnya sob..
    kalo gw mendingan normal aja dech biarpun kalo istri gw ngelahirin gw selalu jadi bahan gigitan..
    gpp,jadi bisa sama2 ngerasaain sakit..and sakit hilang seketika ketika buah hati dah muncul alias lahir hehe

    BalasHapus
  10. Wah menarik sekali, saya baru tau nih akibatnya dan resikonya. numpang ijin menyebarkan luaskan info ini ya di blog saya

    BalasHapus
  11. Kadang dokter memang menyarankan untuk caesar dengan alasan bayi di dalam perut nyungsang. Atau alasan lain.
    Tapi kalau tidak ada masalah sebaiknya normal saja.

    Informasi yang menarik dan bermanfaat.

    BalasHapus
  12. aq juga pernah posting koq ttg efek persalinan caesar di blog. mmg bayi yg lahir caesar tuh daya tahan tubuhnya gak sabaik bayi yg lahir normal.

    bs baca disini
    http://azkaa08.blogspot.com/2009/02/probiotik-untuk-mendongkrak-kekebalan.htm

    BalasHapus
  13. Tapi sepertinya melahirkan lewat caesar sudah menjadi trend wanita modern.

    BalasHapus
  14. berdo'a nih. bisa lahir normal-normal aja.

    BalasHapus
  15. hmm... tp kalo sang ibu gak bisa melahirkan normal ya apa boleh buat tetap di caesar daripada membahayakan ibu dan bayi

    BalasHapus
  16. kalo bisa normal ya lebih baik normal tapi kalo normal gak bisa ya terpaksa caesar yang penting keduanya sehat dan bayipun selamat

    BalasHapus
  17. saya sedih baca artikel ini karena saya harus melahirkan di operasi cesar karena bayi saya tidak mau lahir padahal sudah 41 minggu & kondisi jantung si bayi saat itu sudah mengkhawatirkan..

    tapi semua orang langsung menghakimi saya dianggap saya tidak mau merasakan sakit melahirkan.

    saya tidak minta utk dioperasi cesar, tapi setelah diinduksi 3x dan tidak juga melahirkan. sedangkan kondisi si bayi semakin lemah.pilihan saya saat itu hanya si bayi meninggal dalam kandungan karena saya ngotot ingin melahirkan normal atau segera diselamatkan dengan operasi.

    jika demikian kenyataannya apakah salah jika akhirnya harus dioperasi cesar??

    pernahkah kalian merasakan rasanya sesak di dada karena harus merelakan di operasi demi si jabang bayi???

    BalasHapus
  18. dede azka lahir caesar nih, soalnya dulu ketubannya pecah duluan, trus di tunggu smpe 6 jam gak ada bukaan.

    sempet di drip juga, tp tetep gak ada bukaan, malah tekanan jantungnya jd naik dr 130 ke 160. yg nenandakan klo bayi dlm keadaanstress di dlm rahim.

    akhirnya diambil tindakan caesar, untuk keselamatan ibu dan anak. alhmd azka smpe saat ini kondisinya sehat.

    untuk daya tahan tubuhnya mmg lebih rentan, tp karna saya full ASI jd azka alhmd selalu sehat.

    BalasHapus
  19. Wah... blognya banyak sekali membawa manfaat. Boleh tukeran link Pak?

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah, dua kali melahirkan semuanya normal
    but nice info, n sukses selalu ya

    BalasHapus
  21. hhmmm.. nanti kalo punya istri mau melahirkan kudu normal.... hohoho

    BalasHapus
  22. memang harus ada alasan kuat utk persalinan dgn cara caesar. kalau pinggulnya sempit memang seringkali sulit melahirkan dgn cara normal per vaginam...

    BalasHapus
  23. Ingin tahu keandalan dan kecepatan blog teman2 ? Silahkan baca bagaimana cara mengujinya melalui informasi tata cara testingnya di: sini

    BalasHapus
  24. Info yang sangat bagus frenz ..
    TFS :)

    BalasHapus
  25. bagaimanapun lahir normal lebih baik dari operasi caesar bro... btw nice artikel.. muantab

    BalasHapus
  26. bagus nih artikelnye.. buat persiapan nanti... :)

    BalasHapus
  27. Saya mana yang terbaik ajalah...

    BalasHapus
  28. bersalin secara normal alangkah baiknya tapi tergantung situasi dan kondisi...menarik dan banyak manfaat artikelnya...salam sukses slalu

    BalasHapus
  29. info yang bagus,smoga suatu saat nanti bermanfaat...thanks

    BalasHapus
  30. Caesar, bagaimanapun suatu tindakan operasi yang mempunyai resiko, mulai dari resiko anestesi (pembiusan) sampai resiko pembedahan.
    Jadi untuk memutuskan tindakan operasi harus dipertimbangkan baik2, sesuai indikasi operasi. Jadi bukan karena tidak ingin sakit. Karena, untuk nyeri, caesar juga nyeri pascaoperasi. Sehingga perlu diberikan obat2an mengurangi nyeri.
    Jadi, seandainya memang operasi sebagai pilihan terbaik, ya harus dijalankan. Menurut saya, memang yang terbaik partus spontan jika memungkinkan.
    Artikel yang baik.

    BalasHapus
  31. sebetulnya ada (+) dan (-) nya
    kalau lahir normal kayaknya lebih alami...
    tapi kalau alasan dokter harus caesar ya ikuti saja, karena dia lebih tahu.

    BalasHapus
  32. makasih udah berkunjung yah. infonya sangat menarik, makasih sharingnya.

    BalasHapus
  33. anda pengin tw bagaimana itu proses caesar....dan proses persalinan normal.....silahkan link back ke blog saya.makacih.........

    BalasHapus
  34. Memang jika anda belum pernah menjalani proses melahirkan secara caesar,akan lebih mudah untuk "ditakut takuti" seperti yg tertulis diatas,Saya telah menjalani operasi caesar sekali dan akan menjalaninya lagi dalam 2bln mendatang.Tentang semua yang tertulis itu bisa saya pastikan sama sekali tidak benar,saya tidak pernah mengalami hal tersebut sama sekali,lain kali kalau mau menulis haruslebih baik betul2 di observasi dulu.

    BalasHapus
  35. Sejujurnya saya juga melahirkan secara Caesar. Hal yang tertulis di atas untuk memberi sedikit masukan kepada para sahabat.

    Memang benar keselamatan calon buah hati sangatlah penting, namun jangan sampai mengabaikan si Ibu.

    Dan saya sarankan agar sahabat membaca sampai selesai suatu artikel bila berkunjung di blog manapun. Di atas saya tulis sumbernya dari sebuah koran nasional. Bukan mengada-ada lho :)

    Sekali lagi, ini hanyalah sekedar pertimbangan. Seperti saran saya di atas: "Carilah informasi sebanyak mungkin, cek kondisi secara berkala, konsultasikan keluhan dan sampaikan segala hal ke dokter kandungan - walaupun kita anggap sepele, sehingga kita lebih yakin dalam memilih metode persalinan."

    BalasHapus

Terima Kasih Atas Komentarnya Ya. Mampir Kembali :)

Related Posts with Thumbnails

Video Lagu Musik Religi Islami 2016 Sambut Lebaran 1437H

Loading...